Tuesday, April 7, 2009

4. Stokin Lencun Berdarah Dan Tangan Terhiris Dengan Berpuluh Kelaran.

Duit sudah habis digunakan untuk makan, beli travel pass dan kad telefon. Dah minggu ke tiga di London. Setiap hari keluar cari kerja kerana Dato' yang kata nak buka restoran tu tak jadi nak buka. kak Zaherah pun dah pandang kami semacam saja. Setiap hari aku keluar cari kerja, masuk dari satu kedai ke satu kedai di sepanjang Edgeware Road, Sussex Gardens dan Bayswater Road iaitu jalan yang berhampiran dengan Malaysia Hall serta di merata-rata kawasan sekitar stesen Paddington, Marylebone, Baker Street, Regent's Park dan Bayswater. Selalunya aku akan menaiki keretapi dari Brockley dan bertukar menggunakan keretapi bawah tanah yang dipanggil 'tube' di New Cross sebelum bertukar menggunakan City Line dan destinasi aku yang pertama ialah Marble Arch atau Edgware Road dimana aku akan dapat berjalan kaki ke Malaysia Hall. Malaysia Hall ialah pusat orang Malaysia dan di sana terdapat tempat makan dengan harga yang sangat murah. Semua tempat-tempat yang aku masuk untuk bertanyakan kerja akan meminta permit atau kad insuran dan sudah pasti aku gagal. Hari tu aku keluar jalan kaki dari Brockley, rumah Kak Zaherah, hari tu hari jumaat dan aku belum tahu di mana boleh aku solat jumaat hari tu. Travel Pass dah expired, jika tidak aku dan isteri bebas menaiki apa-apa public transport samada tube, train atau bas di seluruh zone 1 dan 2. Pagi tu aku keluar awal pagi tinggalkan Aida di rumah. Dia tak sihat, sedang mengandungkan anak kami yang ke tiga, Nada Kamila. Seluruh badannya jadi gatal-gatal kerana tidak tahan dengan cuaca sejuk yang melampau. Dia teringatkan anak-anak dan begitu juga aku. Terasa hendak pulang segera tetapi hendak ke airport pun kami sudah tidak mampu. Aida ada tanyakan Diman, seorang pelajar yang kami kenal yang selalu tinggal di rumah Kak Zaherah, untuk pinjamkan kami 20 tau 30 pound tapi dia tak dapat menolong. Di London, hendak belanja satu pence pun kena fikir banyak kali. Telur, roti atau keperluan mempunya harga seperti 87 pence atau 23 pence.. satu pence seolah-olah satu sen di Malaysia nilainya. Mana ada Telur 87 sen di Malaysia, 85 sen atau 90 sen.. satu sen di sini tak main la kecuali untuk bayar letrik.
Sudah hampir 10 km aku menapak menyusuri lorong-lorong sunyi dengan jalan yang berbukit-bukit, penat dan lenguh lutut tapi peluh haram setitik pun tak ada, aku rindukan peluh hidung seperti yang kebiasaannya wajib ada pada aku.. aku jenis hidung berpeluh. Orang kata cemburu, tapi Aida di rumah hanya bersama Diman, jika di Malaysia wajib aku tak kan biarkan tapi di London berkongsi rumah lelaki dan perempuan tak langsung jadi perkara yang serong, tetapi bukanlah berkongsi bilik. Sebuah rumah akan dikongsi beramai-ramai lelaki dan perempuan.
Aku sampai ke Peckham, sebuah pekan kecil yang banyak orang kulit hitam dan aku masuk ke sebuah kedai daging muslim dan bertanya masjid yang berhampiran. Dia memberi petunjuk melalui buku peta London A to Z yang sentiasa aku bawa. Buku London A to Z telah menjadi kemestian kepada penduduk London dan di setiap motosikal akan ada pemegang peta hadapan motosikal seperti pemegang nota lagu pemuzik orkestra.
Masjid kecil yang tidak berkubah terletak di lorong belakang Peckham dan kelihatan dua orang lelaki sedang memegang bucu kain serban di pintu masuk masjid dan didalam kain serban itu penuh dengan wang yang didermakan oleh orang ramai. Di Malaysia kebanyakan orang memasukkan syiling ke dalam kotak derma tetapi masyarakat Islam di London akan menetapkan 5 atau 10 persen dari pendapatan untuk derma masjid. Aku sempat menjenguk dan kelihatan wang kertas yang digulung-gulung bertimbun dalam kain serban yang ditadah oleh lelaki tersebut. Masyarakat Islam sangat dihormati di London kerana kebanyakan peniaga adalah orang Islam dan banyak gereja-gereja telah dibeli oleh pertubuhan Islam dan yang paling banyak membeli dan menubuhkan masjid ialah kumpulan tarekat Naqshabandi yang diimamkan oleh Syeikh Nazim. Pertubuhan tersebut amat aktif berdakwah secara amat berkesan dan beribu-ribu orang telah diislamkan di Britain setiap tahun. Penghayatan roh Islam yang dititikberatkan kumpulan tarekat ini amat mempersonakan orang Britain kerana mereka memelihara akhlak dan tutur kata dan amat ketara kasih sayang bukan hanya sesama Islam malah semua manusia dan juga semua makhluk termasuk binatang. Britain akhirnya terpaksa mengadakan akta untuk mengawal ubahsuai bangunan warisan bagi menghalang salib pada gereja dibuang.
Ketika hendak menanggalkan kasut aku terkejut dan hairan mengapa stokin menjadi merah, rupa-rupanya aku tak sedar kerana kebas kesejukan, kaki telah berdarah kerana melecet akibat berjalan. Apabila kebas aku tak dapat mengawal hubungan kaki dan kasut hitam keras yang aku pakai dari melecet.
Selepas sembahyang aku meneruskan perjalanan yang tidak tahu ke mana dan aku berdoa aku akan dapat apa-apa pekerjaan pada hari itu dan perut aku berkeroncong. Seorang lelaki yang melihat aku berjalan keluar dari masjid menegurku. Aku perasan dia adalah lelaki yang melihat stokin aku yang lencun berdarah. Aku menumpang keretanya sehingga ke Queensbay dan aku kedai yang pertama aku masuk ialah ke sebuah salon rambut yang dimiliki oleh Michael yang jelas kelihatan lembut dan aku yakin dia seorang gay. Aku rasa beliau tertarik dengan aku dan dia menawarkan aku pekerjaan sebagai aperantis di kedainya. Buat permulaan aku akan diberikan tugas membersihkan kedai dan akan diajar untuk mengurut pelanggan-pelanggan salonnya. Aku diminta datang awal pagi besok dan sebaik saja keluar dari kedai Michael, aku melompat kegembiraan dan terus mencari pondok telefon untuk menyampaikan berita itu pada Aida.
Aku terasa sangat lapar tetapi untuk makan aku perlu sekurang-kurangnya 3 pound untuk beli makan kebab di tepi jalan. Telefon diangkat oleh Kak Zaherah dan dia memberitahu aku untuk pergi ke alamat yang beliau beri terletak di Holland Park kerana dia akan membawa Aida ke sana untuk bertemu dengan seorang rakannya yang datang dari Malaysia. Sekali lagi aku merasa lega kerana aku sudah tidak mampu lagi untuk berjalan kaki balik ke Brockley. Aku memerhati peta dan mengatur langkah menuju ke Holland Park. Aku melalui Bayswater Road menuju ke Notting Hill Gate dan menyusuri Holland Walk merentasi kawasan lapang yang menghijau dengan hiasan pokok-pokok tidak berdaun kerana waktu itu musim luruh.

Aku bercadang untuk pergi ke Stesen Olympia kerana ianya stesen yang paling hampir dengan alamat yang diberikan Kak Zaherah. Apabila melalui Russell Road, sebuah lorong kecil berhampiran Olympia, kelihatan sebuah restoran bernama 'Alounak' dan aku lihat orang ramai sedang beratur sehingga ke luar kedai. Aku mendekati restoran tersebut dan hati tertarik untuk mengetahui kehebatan restoran tersebut sehingga orang ramai beratur hingga ke luar. Aku masuk ke dalam kedai dan terus ke kaunter bertanya jika ada jawatan kosong dan 2 orang lelaki Iran yang duduk berhampiran kaunter memanggil aku dan terus bertanya samada aku mencari pekerjaan. Aku mengangguk dan dia bingkas bangun dan menyuruh aku mengikutnya. Dia ialah tuan punya restoran tersebut, berumur 30an, kelihatan agak rugged dan bermain-main dengan tasbih di kiri tangannya. Aku mengikutnya menuruni tangga ke bawah tanah dan ditunjukkan tempat membasuh pinggan dan aku diminta terus bekerja. Aku diminta memilih mana-mana makanan di dalam menu oleh seorang pelayan yang turun membawa menu dan aku memilih shikh kebab, fillet daging panggang dengan nasi pilau. Selepas seketika seorang pelayan itu turun kembali membawa makanan yang aku pesan. Aku berasa sangat pelik kerana diminta memilih makanan dari menu kemudian makanan yang disediakan di dapur bawah tanah dihantar melaui lif kemudian dibawa turun oleh pelayan. Rupanya semua kakitangan di Alounak akan dihidang dengan sajian dengan hiasan makanan seperti yang dipesan oleh pelanggan dan aku kagum dengan keadaan itu. Apabila aku menyuap nasi dan daging kedalam mulut, tak dapat aku gambarkan bagaimana sedapnya huidangan itu dan sehingga kini aku masih lagi belum berjumpa makanan sesedap itu dimana-mana di dunia dan jika aku ada wang yang banyak, aku sanggup terbang ke London untuk menikmati fillet daging kambing yang diperap dengan yogurt dan keenakan nasi yang dikukus dengan minyak daging dan perahan lemon.
Malam itu, selepas habis kerja aku bergegas ke alamat seperti yang diberikan Kak Zaherah.
Selepas menekan butang interkom dan mengadap kamera kecil untuk memperkenalkan diri, pintu hadapan dibukakan kunci dan apabila aku masuk ke dalam ruang lobi pintu lif terbuka dan kelihatan Aida dan Diman keluar dari lif. Aida berlari mendapatkan aku, aku memeluknya dan dia mencium tanganku. Aida tiba-tiba menjerit terkejut kerana mendapati tangan aku terdapat kelaran seperti dihiris-hiris dengan mata pisau di seluruh belakang tapak tanganku. Aku membelek-belek kesan luka yang tidak langsung aku sedar itu kerana kebas. Aku membuat andaian kesan luka itu ialah kesan aku mencuci pinggan di Alounak. Di Alounak aku seorang diri mencuci pinggan, periuk dan semua peralatan dapur dan hidangan. Bayangkanlah bagaimana pantas aku terpaksa mencuci semua itu kerana pelanggan sangat ramai dan nasi dimasak tidak kurang 20 bag 10 kilo dan tiada mesin pencuci dan dalam keadaan yang sangat kalut itu aku dikehendaki mengupas 2 guni bawang dan mengisi sejenis minuman yang dipanggil 'douh' iaitu yang dihasilkan dari sejatan yogurt kedalam botol-botol kecil. Aku dan seorang kakitangan lain yang menyediakan 'starter' dikehendaki mengangkat bag-bag plastik yang mengandungi sisa makanan tidak kurang 20 bag besar ke kaki lima restoran dari dapur bawah tanah melalui tangga kecil yang curam. Mujurlah sampah-sampah dan sisa makanan tidak akan busuk kerana udara London seperti peti sejuk dan lalat adalah serangga yang sangat asing di London. Aku basah kuyup kerana malam itu dan aku tidak memakai apron dan sarung tangan. Namun aku gembira kerana telah mula bekerja. Pendapatan aku 250 pound seminggu kira-kira RM2000 ketika itu.

6 comments:

hapPY zuRa~~ said...

salam.. maaf, saye x faham maksud comment awak dkt page saye.. boleh elaborate lagi? thanx.. =)

haslina razali said...

sedih baca ... hang in there... hope all the best for u...

Yusoff Zaky Omar said...

Haslina,
Sedih tapi worth it.
Lagi sedih lagi happy the conclusion will be...

Yusoff Zaky Omar said...

Zura,

Saya dah post ke blog awak. Sorry.

Anonymous said...

saya baru mula untuk membaca blog yusoff.Saya dapati ia menarik untuk diteruskan.

Yusoff Zaky Omar said...

terima kasih